Rabu, 07 Desember 2011

Kampung ku, mulai menata

Tinggal di kawasan urban live, selain musti cerdas siasati lingkungan, ternyata kita nya juga musti kudu aktif ga' cuman berangan.
sumpeg ngeliat sampah mulai numpuk ga' keambil atau air selokan yang abu abu udah mulai merambah pot kembang karena gotnya mampet.

Kadang kefikiran gimana ya 'setup' hal
itu biar ga bermasalah.
ketemu juga solusi untuk hal itu bertepatan sama kegiatan Green Clean Surabaya 2011, untung RW nya tanggap, sementara masukin dulu 4 RT yang ada dan daftarkan buat ikut lomba.

Ayoo...!!!
Kufikir kapan lagi, angkat sarung tinggi - tinggi, bawa sapu sama pengki, kumpulin para petinggi kampung ajak diskusi sekaligus 'bergosip ria' tentang strategi gimana biar bersih kampung ini, terlihat rapi tapi juga sehat bagi warganya (minim ga kumuh lah)

Ternyata ga rugi juga semaleman ngumpul, ketemu juga kata sepakat buat ngerapihin kampung, ternyata 'emak-emak' juga pada ikutan nimbrung spontan minta untuk dilibatkan.

Setelah terjadi 'kong-kaliko
ng' terbagilah tugas mana yang bapak-bapak, mana yang emak-emak dan mana yang remaja juga anak-anak, ga nyangka bisa ampe 'ngeriung total' total kayak gitu, semuanya sepakat 'siap tempur' untuk Green Clean.

Mo liat seperti apa kampung ku, ni dia :

ini salah satu gang yang ada di kampung setelah tertata

yang ini Muhsola dimana aku sama 'nak - kanak' sering sholat

Jiah !, kebagian juga kerjaan buatku yang sifatnya to be continue, ya itu musti nyiapin cara cerdas buat penanganan limbah. Alhamdulillah rejeki ga kemana (rejeki mah bukan duit doank, tapi juga ide dari Sang Maha Kuasa, hi hi hi).

Sampah kupilah jadi dua : basah dan kering, dua - duanya bisa dijadiin duit dengan model bank sampah, dan kebijakan ini kuberlakukan kesemua RT yang ikuti lomba untuk buat semacam koperasi untuk 'setor' limbahnya dan tiap minggu udah ada pengepool buat ambil sampah keringnya, sedang sampah basah dijadikan kompos dengan model 'komposter' tapi ga canggih canggih amat, next musti kecapai yang lebih oke, biasaa kelas pemula, hi hi hi

ini pola pengelolaan sampah yang masih manual

Moga upaya ini bisa 'to be continue',
amin.
Salam.

14 komentar:

  1. wah, keren, :D
    gang di depan kosku jg gitu mas,
    adem ngliatnya..

    salam kenal ya..

    BalasHapus
  2. @ Buat Anita :
    Oh ya.......nice donk, bawaannya jadi nyaman khan.
    emang tinggal didaerah mana ?

    Makasih ya udah mampir dan nyempetin tinggalin komen

    BalasHapus
  3. KEREEEEEEEENNN!!!!!

    bersih banget nget nget nget
    ngeliatnya aja merasa nyamaaan
    apalagi yang tinggal disana ya

    musholla nya juga sip abiiissss.....
    pasti jamaahnya lebih betah berlama lama berada di musholla ya

    BalasHapus
  4. @ Buat Elsa :
    hi hi hi, apalagi yang mimpin jamaah Ibu - ibu adalah kamu De, makin rame aja tuh, kamu khan ilmunya buanyaaaak

    Makasih ya udah nyempetin diantara perjalanmu ini

    BalasHapus
  5. waaaaah mas...... brilliant! keren banget kampungmu setelah tertata.... salut, tolong kirim aku foto2 lainnya yang bisa mencerminkan tampak keseluruhan lingkunganmu sebelum dan sesudah tertata, kebetulan aku butuh sample nyata dari luar daerah utk bahan presentasi.

    Salut dengan ide cerdas dan kekompakan masyarakat kampungmu. Keep this good willingness and effort ya agar berkesinambungan.

    saleum.

    BalasHapus
  6. @ Buat alaika abdullah :
    ntar aku cari datanya ya, karena aku sendiri lupa banget buat dokumen saat dia masih belum tertata, gimana kalo foto foto saat mereka kerja bakti dan masih banyak foto lainnya tapi yang udah terlanjur dirapikan.

    Salam

    BalasHapus
  7. keren deh kampungnya...
    kapan komplekku bisa seperti ini ya? ..
    setiap orang yg lewat selalu saja dengan santainya membuang sampah sembarangan, main lempar saja...

    salam kenal :)

    BalasHapus
  8. @ Buat Ay :
    hi hi hi, makasih udah nyempetin kesini diantara kesibukanmu.

    Ttg kampoeng ku, emang dulunya juga gitu, kali dah pada jenuh mereka kerendem limpasan air kali ya...trus kebetulan sepakat buat bersih-bersih.

    BalasHapus
  9. Aku tadi lihat fotonya dulu.
    Kukira gang deket rumahku dulu, muiriippp banget.
    Eh ternyata di Surabaya hehe :D

    BalasHapus
  10. @ Untje van Wiebs :
    oH YA....emang sekarang tinggal dimana ?

    BalasHapus
  11. Kosek-kosek...mushola iku koyke aku tau ngerti. Iki ndek kampung endi yow, Suroboyo sebelah endi, suer koyok Dejavu.

    BalasHapus
  12. @ Buat arqu3fiq :
    ha.ha..ha......berarti nek eruh iki ops jedek banget karo 'jenengan' mas

    BalasHapus
  13. Aku eling. Iku manggone kampung-e sampeyan ndek Jalan Girilaya bukan, Bayu Urip Selatan. Sorry kalau salah. tapi aku ingat bener jalan gang-gangan itu trus banyak tanaman.

    BalasHapus