Jumat, 21 Oktober 2011

bukankah itu pilihanmu ?

sumber foto : Pbase.com
De,
Setelah kau singkap 'tabir biru mu'
diantara pertemuan yang sama sekali ga kuduga

Lintasan fikir berubah penuh, tangkap sisa jejakmu

Hingga malam ini

jejak galau masih ada, berserak malah kadang menyeruak
aku hanya diam terpaku dalam sudut kamarku diantara kisi jendela kamar ini
berharap bisa kutemukan sesuatu walo itu hanya sebuah arahan buatmu
Sesekali kutarik nafas yang ga' jelas,
hanya untuk coba sibak juga cerna ceritamu di siang tadi.

Walo ini sudah hitungan tahun keberapa
Kenapa juga jejak itu masih kau sampaikan ?
Tak usahlah tanya haru biru rasa dan kekecewaan yang ada,
itu pasti ada.

Bukankah dulu kau sendiri yang memutuskan
dan saat itu ... sebagaimana yang kau lihat
aku hanya bisa menatap kosong
kedepan dalam diam

Mengenai aku ?
Sudahlah....
walo sampai sekarang aku belum bisa fahami keputusan mu itu
juga ketidak mengertian akan hal itu

Bila kini kau tanya seperti apa sekarang keadaanku ?
... aku masih seperti dulu, memilih sendiri menata hati
harusnya
tak usahlah kau mencari tahu
Jujur kusampaikan : bahwa aku sangat merasa kehilangan
dan yang paling menyakitkan, tanpa kutahu sebab ...
kau tak pernah anggap aku ada.

Lantas mengapa bila kau 'berulang' dan selalu tanya
"... kenapa masih sendiri seperti sekarang ini Mas ...?
jawabku adalah diam


Diantara haru biru perasaan dan kekecewaan
kusampaikan jelas kepadamu : "... melangkahlah bila itu pilihanmu.."
dan aku... akan selalu tatap punggung perjalananmu juga tetep akan mendoakan dirimu
Walau sungguh sampai sekarang aku tidak dan belum bisa memahami
keputusanmu juga ketidak mengertian akan dirimu saat lalu

Dan Masih sangat jelas bagiku,
saat itu
kau sudah sudutkan, dan putuskan untuk tinggalkan aku

Kusampaikan saja
luka ini kadang masih meretas pedih dan sebagian sudah kian menghitam
dan satu hal lagi, betapa sulitnya berdiri bijak menahan dendam

Bila kaupun ingin coba singkap 'tabir biruku'
juga pertanyaan, kemana mata teduh itu
kemana senyum yang ingin selalu kau rengkuh
kemana kelembutan yang dulu
Entahlah, aku juga tlah kehilangan itu semua.


Inspirasi tulisan : (dari dia yang tlah sampaikan ceritanya padaku)

52 komentar:

  1. Jejak yang mungkin sulit hilang ya...

    Tapi semoga saja jejak itu akan menjadi suatu kenangan yang indah dan menjadikan kita dan dia bisa mengerti tentang sesuatu.

    BalasHapus
  2. waduh mas,, dalem nih ,,smoga langkahnya masih bisa seiring sejalan ,,dan passion membuatnya menjadi seiring sejalan semoga tetp bertahan,,

    BalasHapus
  3. hm..apakah ini mengenai cinta masa lalu?

    BalasHapus
  4. @ Buat Ibu Dini :
    he egh, walo itu pahit ya Bunda

    BalasHapus
  5. Emm aku gak bisa berkata apa apa nih, dalemmm bgt maknanya

    BalasHapus
  6. @ Buat Al Kahfi :
    kalo dari cerita dia, seperti yang 'putri' ingin kembali ke dia, tapi aku jadi ga bisa ngomong, kalo melihat kenyataan dulunya.

    Tapi ya sudahlah, mungkin waktu yang bisa uraikan hal ini pada mereka berdua.

    BalasHapus
  7. @ Buat Sang Cerpenis bercerita :
    tuh...khan, seloah itu cintaku dulu, bukan lah Mbak
    aku hanya sebagai teman dan mendengar cerita darinya ampe dia bisa lega dengan beban itu.

    BalasHapus
  8. @ Buat Zh!nTho :
    iya mas, begitu aku denger khabar itu, aku juga ampe ga bisa ngomong, walo orange juice ampe abis dua buah tetep ga bisa ngomong, hi hi hi.

    emang setahuku, dia dulu sangat mencintai dia, bahkan dia total dalam persiapannya, ya sudahlah...kenyataan berbicara lain, dan kenyataan yang sekarangpun warna nya lain juga.

    BalasHapus
  9. Hmmm, Entah kenapa goresan pena ini mengingatkanku ttg seorg tmn di kota kembang & spesial someone di kota pelajar,... mungkinkah krn bercerita ttg kehilangan ?

    xixixi, kantuk ku bisa langsung hilang eee

    salam

    BalasHapus
  10. @ Buat : Route Life
    oh ya..?? masak sih ?, maaf bila bahasaku hanya seperti itu, dan nulisnya juga hanya segitu mampunya

    Makasih dah mampir.
    Salam

    BalasHapus
  11. Apa pun itu pilihannya, harus tetap di jalani dengan semangat. Karena hidup itu sebuah pilihan.

    BalasHapus
  12. pilihlah yang terbaik dari yang terbaik,love,peace and gaul.

    BalasHapus
  13. @ Buat Mas saryadinilan :
    Pa khabar Mas, wedeeuuww jalan-jalan,mulu nih, jadi ngiler kalo baca blogmu. Ampe netes ga jelas ha,ha,ha

    BalasHapus
  14. kalau aku curhat ke sampean, dibikinin tulisan gini juga ga yaaaaa... *mikir sampe subuh*

    BalasHapus
  15. @ Buat Annesya :
    pengen ???
    Lah de, menurutku itu tulisan biasa,
    dibanding ama yang lain walaaah,
    tau aloha khan ? .....jauuuuh ! hi hi hi

    BalasHapus
  16. menggalau ria..ada temannya juga.disini.hihihihi

    BalasHapus
  17. Sakno temen rek. Wis tala ndang golek sing liyane, koyok arek wedhok cuman sitok iku ae.
    Ora usah diarep2 pak sing koyo ngono, golek ae arek malang opo arek kediri kan yo putih2 ayu2...

    BalasHapus
  18. @ Buat arr rian :
    horeeeeeee..ada temennye

    BalasHapus
  19. @ Buat 21inchs :
    ono' ta ...Sam sing putih putih 'sulum' iku ?
    ha,ha,ha, ngakak.com banget moco tulisanmu iki
    onok onok wae sampean.

    Suwun yo wis nyempetno mampir nok 'hamur' iki eh..blog iki.

    Salam

    BalasHapus
  20. Hm.... dalem banget nih mas.....lara dan galau yang saling bersaing terungkap jelas. Keren... satu pesanku, jangan terjemahkan ceritaku kedalam bait-baitmu yaa..... hehehehe

    BalasHapus
  21. @ Buat : alaika abdullah
    ha.ha.ha....

    BalasHapus
  22. Bukan kah itu pilihanmu? Ya mesti tegar dong ;)

    Puisinya dalaaam, si teman pasti senang bisa punya temapt curhat seperti P Satrio ini :)

    BalasHapus
  23. curhatan dari si dia berubah jadi puisi keren.
    Kalau sudah tiada baru terasa kehilangan ya...:)

    BalasHapus
  24. @ Buat Yunda Hamasah :
    hi hi hi, orang asal nulis koq
    yang jelas tugasku menulis dah 'tunai'

    BalasHapus
  25. @ Buat iffa hoet :
    biasa nya gitu, semoga pilihan yang sesaat itu tak membuatnya menyesal.

    Salam

    BalasHapus
  26. hix hix sedih hatiku
    cinta yg luar biasa
    menahan dendam
    dan bertahan dg kesendirian
    ini kenyataan biasanya...

    BalasHapus
  27. @ Buat : anisayu
    makasih dah mampir, setahuku memang dia sangat mencintai, tapi apa boleh buat, warna nya lain

    Salam

    BalasHapus
  28. Setiap pilihan pasti di barengi dengan konsekuensi, apapun itu. Semoga saja kita tidak salah memilih :)

    BalasHapus
  29. aq follower ke 56, follow back yaa..

    BalasHapus
  30. @ Buat Achmed :
    he egh....makasih ya dah mampir

    BalasHapus
  31. Siapapun yang dimaksud dalam tulisan ini, saya mengagumi puisi ini. Ada keharuan mendalam meski saya tak kenal siapa yang dimaksudkan.

    Maaf sekali, Pak. Bukan ingkar janji bila kenyataannay saya jarang bersilaturahim di sini, juga di fb. Maafkan, tiada maksud mengabaikan, tapi inilah salah satu keterbatasan saya.

    BalasHapus
  32. Rsanya sblmnya prnah d bahas hal ni
    pkoknya sgla sstu tu sudh plihan..

    BalasHapus
  33. @ Buat Abi Sabila :
    Mas ABi, tiap orang punya keterbatasan, terlebih saya dan bila itu tersampaikan olehmu, sungguh saya bisa memahami, jadi rasanya bukanlah suatu masalah.

    Yang terpenting adalah sehatnya dirimu, ga ada apa-apa dirumah juga putri cantikmu yang kian bertambah usia.

    Kurasa itu ya Mas.
    Terimakasih sekali udah mau mampir disini.
    dan kalopun saya punya kekeliruan mohon dimaafkan

    Salam

    BalasHapus
  34. Buat : Kiowa Sayaka Tasako
    benar de, setuju hidup adalah pilihan, tapi hal yang melatar belakangi 'pilihan' itu adalah yang unik dan begitu kompleksnya.

    Suwun ya...udah mau mampir kesini, diantara kesibukanmu
    Salam

    BalasHapus
  35. Pagi...

    Makasih untuk sarannya, sebagian tersebut sudah ada yang saya lakukan...meskipun dia masih juga takut.
    Tapi pelan-pelan saya coba terus...moga aja rasa takutnya hilang.

    BalasHapus
  36. @ Buat : Ibu Dini
    sama-sama Bu, kita emang harus pelahan terapkan dan ajarkan itu step by step, amin...semoga cepet hilang, satu hal lagi kuingatkan, bila kita tampak cemas di depan DIni dengan 'gaya takutnya itu' dia akan terus pertahankan 'ketakutan' itu.

    Salam

    BalasHapus
  37. maknanya sngt mendalam n menusuk sobat,,

    salam kenal

    BalasHapus
  38. wuih dalemnya.... selalu jealous sama orang2 yg bisa se-puitis ini.. two thumbs up..

    BalasHapus
  39. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  40. Hemmm...
    Jadi ke inget dia baca tulisannya sahabat ini.
    Sangat menyentuh!

    BalasHapus
  41. @ Buat Asis Sugianto
    Woou, kiranya sang maeog maestro dunia per computeran, berkenan hadir, ck, ck , ck...suatu kehormatan.

    Sayang aku ga bisa tinggalkan komen di Blogmu Mas, abis nya ga disediakan fasilitas itu (aku dah follow)

    Makasih ya...
    Salam

    BalasHapus
  42. @ Buat Meutia Halida Khairani :
    Ass. wr.wb
    Muetia, kalo pun aku bisa tulis seperti itu, sesungguhnya itu punya Sang Khaliq, sungguh aku tak bisa apa-apa dan tak punya apa-apa.

    Terimakasih udah mau mampir, ngeliat juga baca tulisan yang asal nulis.

    Senang bisa berteman dengan mu
    Salam.

    BalasHapus
  43. @ Buat Chilfia Karunianty :
    Oh ya ??
    Makasih ya dah mau mampir ke blog ini.
    Bagaimana dengan kesibukanmu ?

    Salam

    BalasHapus
  44. @ Buat Kopiah Putih :
    jadi pengen baca lagi tulisan diatas, seperti apa too ?
    hi hi hi.

    Makasih ya dah mampir
    Salam

    BalasHapus
  45. Hidup adalah sebuah pilihan, yang mana harus kita jalani meski aral melintang cobaan mendera. Tetap semangat kawan, terima kasih atas supportnya. Semoga tetap bahagia melalui hari-hari esok.

    BalasHapus
  46. terharu ane bacanya gan,, dalem bgt maknanya,, hikshiks,, salam kenal gan, kunjungan perdana disini,,

    BalasHapus
  47. @ Buat arqu3fiq :
    Syukurlah bila dah faham
    Salam

    BalasHapus
  48. @ Buat Rama88 :
    makasih ya dah mau mampir
    gi sibuk apa Gan ?

    BalasHapus
  49. @ Buat Inggit Inggit Semut :

    Makasih, pa khabar Mbak Inggit
    suatu kehormatan, kau mau mampir kesini.

    Salam

    BalasHapus