Kamis, 20 Oktober 2011

Ketika Tata Kena Cacar Air


Akhirnya dari 2 minggu bertahan
dari 16 Siswa di Sekolahnya, kena juga Tata : 'Cacar Air'

Gejalanya ga ketahuan, tapi malemnya badan mulai panas, besok pagi spontan di beberapa bagian tubuhnya ada bintik kecil merah berair
wedeuuwww...sorenya cepet bener udah segede kacang ijo dan butiran jagung muda

Dengan mata sembab sambil nangis, dia sampaikan :
"...Ayah...apakah aku nanti jadi 'buruk rupa' ?
Tata jangan dibawa ke dokter ya, malu !
Tata beneran ga mau dibawa ke dokter yang laki-laki itu.
Tata maunya dibawa ke dokter yang perempuan dr. Intan itu lo Ayah
(dokter langganan dia) ... "

Wallaah...repot bila dia sudah berketetapan seperti itu
beneran ! itu anak beda dengan Kakaknya, walo sudah diberikan beberapa pengertian tetep saja sulit.

Dengan setengah terpaksa kusampaikan : bila Tata ga kedokter sekarang, akan malah jadi 'buruk rupa', masak Ketua Kelas 'buruk rupa', jangan yaa...
Syukurlah di mau walo ada plus..plus tawaran menarik bagi dia bila mau ke dokter.


Setelah konsul dan berobat ke dokter
didapatkan data bahwa Cacar air yang ada di Tata tidak mengkhawatirkan, varian cacarnya adalah Varisella.
Bila aku kecil dulu ada yang namanya cacar air dan ada juga cacar api (sayangnya aku ga tanya lebih lanjut ttg cacar api itu, karena pasien yang antri udah cukup banyak).

Cacar Air yang kena di Tata, lebih diebabkan oleh virus bukan bakteri, nama virusnya Varisella, penyebarannya bisa melalui lendir pernafasan ke saluran nafas atau kontak fisik / gesekan kulit.

Proses penularan siklus : 1 s.d 3 hari, penyebaran virusnya melalui darah siklus : 3 - 6 hari, abis itu proses penyembuhan kurang lebih 4 hari berikutnya. Jadi bila Tata tau-tau panas dan langsung keluar bintik dan bintil merah cacarnya, artinya dia udah kenda virus itu 3 hari yang lalu.

Dokternya sih nyantai saja jawabnya : ntar juga sembuh sendiri.
apakah ada pantangan dalam hal mandi ? boleh mandi asal ga digaruk atau diceples cacar airnya, apakah boleh kena angin ? dokter bilang : 'kenapa engga ?' ya... boleh saja biar bakteri lainnya ga numpuk di badan dia, pakailah sambun cair, namanya juga anak kecil kalo dikurung dikamar / dirumah terus bisa malah ga keruan, terus apa ada larangan hal makan ? jawab dia : ga' ada ... makanan apa saja boleh masuk.

Bagaimana dengan bekas luka cacar itu ?, dokter bilang ntar juga sembuh dengan sendirinya dan kembali normal.

Lega denger keterangan itu
jadi prinsipnya cacar ga boleh terkelupas/diceples bagian yang luka itu walo 'gatal & panas' nya ga ketahan. Itu harus kita awasi dan berikan pengertian kepada dia.

Kita cuman dikasih obat anti virus yaitu : acyclovir 5 gram (ukuran ini tergantung berat badan dia), terus bedak salicyl (pengurang rasa gatal saat dia berkeringat) dan puyer antibiotik.

Pertama kita berikan salep di bagian cacarnya, widiiiih....langsung kerasa panas dan gatel pada tubuh dia, ya udah ... dari pada dia garuk, mendingan kita kipasin sampe dia tenang juga berikan pengertian bahwa proses pengobatan / pembunuhan virus sedang berlangsung, kondisi itu hanya pada awalnya saja.


Pemberian salep acyclovir yang kedua dan ketiga sudah ga ada masalah, kulitnya yang kena cacar kini udah mulai mengering dan hitam.

Jadi mitos bahwa penderita cacar air harus dikerobong agar keluar semuanya atau tidak boleh kena angin sama sekali tidak ada.

Semoga share ini bisa bermanfaat.
Ada saran lain buat saya juga temen-temen lain nya ?
kita tunggu dan terimakasih.

Salam

26 komentar:

  1. ni sbgai info plus mndngarkn crita jga..
    iya, ya
    trmksih
    memang, prnah sya dgr mnusia wjib n hrs
    mngalami yg nmanya cacar seumur hdp 1x
    n
    sya sudh mngalminya wkt kls 3 SD
    hehehe

    BalasHapus
  2. hi hi hi, bekasnya ilang ga ?
    kesian kalo ngeliat yang begitu di tubuhnya, hampir 1/2 nya kena

    Makasih udah mampir dipagi ini.
    Salam

    BalasHapus
  3. oalah..jenenge virus koq apik men ya..hehehe...

    gimana, sekarang tata sudah sembuh kan? semoga cepet membaik ya, juga dengan kulitnya.. :)

    BalasHapus
  4. Amin, belum sih, baru tahap recovery
    makasih.

    BalasHapus
  5. ohhh yang itu cuma mitos doang,love,peace and gaul.

    BalasHapus
  6. @ Buat Mas saryadinilan :
    iya Mas, bener.
    Kita sebelumnya jadi ragu apa itu bener apa kagak.

    Tks ya

    BalasHapus
  7. mudah2an Tatanya cepat sembuh ya mas... adik saya dulu pernah juga kena cacar air, berikut tips dokternya yang sempat saya catat dan dilakoni oleh adik saya, hasilnya TIDAK meninggalkan bekas lho. Perfecto.
    Penderita sebaiknya mandi setiap hari, airnya dipakein dettol. Trus yang bentol2 diolesin bioplacenton atau salap khusus cacar air (asiclovir). Minum obat yang diberikan oleh sang dokter. Usahakan jangan dipakein minyak atau bedak sih? Nah waktu udh kering tuh, olesin bio cream, biar kulit kembali halus spt semula. Begitu deh tips pak dokter. Semoga jadi input tambahan ya mas..

    BalasHapus
  8. wah kebetulan teman saya ada yang kena cacar...segera bilang ah tentang postingan ini

    BalasHapus
  9. @ Buat alaika abdullah :
    wallah, komplit plitttttt.
    makasih banyak, ini baru oke banget, amin...moga dia cepet sembuh, dia takut banget jadi 'buruk rupa'

    Salam

    BalasHapus
  10. @ Buat arr rian :
    emang Mas, sekarang lagi musimnya, moga bisa bermanfaat bagi dia.
    Moga cepet sembuh, amin.

    BalasHapus
  11. Moga Tata cepet sembuh ya..

    Adik saya juga pernah kena, langsung cepet dibawa kedokter trus di suntik dalam beberapa hari hilang dan alhamdullilah karna cepet mendapat tindakan jadi cacar gak keluar semua.

    Moga aja gak nimbul lagi...

    BalasHapus
  12. pantang makan juga, pak. jgn yg amis, kecap dan yg gorengan. makan sayur aja yg banyak.

    BalasHapus
  13. @ Buat IbuDini :
    makasih, iya kita langsung ke dokter kok
    Gimana khabar keluarga ?

    BalasHapus
  14. @ Buat Sang Cerpenis bercerita :
    Nah looo, info baru menarik nih, makasih ya ntar kuingatkan pada dia.
    Makasih perhatiannya.

    Salam

    BalasHapus
  15. secara tdk langsung jd tau jg nih soo kok kata2 org kalo kena cacar air g boleh kena angin langsung

    BalasHapus
  16. @ Buat al kahfi :
    kata dokter saat konsul gpp kok, asal yang wajar jgn angin-2 tapi deket tempat sampah hi hi hi

    BalasHapus
  17. bekas cacar saya ga ilaaaaaaaaaang... *mewek*
    padahal kenanya umur 4 tahun, ini udah mau 22 tahun

    BalasHapus
  18. @ Buat Annesya :
    laaah kok bisa ?, waduh.. simpang siur info medis dan kenyataan, padahal Tata hampir 1/2 bagian tubuhnya terutama leher, dada dan punggung juga sebagian paha dan betisnya.

    BalasHapus
  19. moga crita dan tips ini bisa bermanfaat buat q kedepanna :D

    BalasHapus
  20. @ Buat _ciids :
    monggo, silakan ambil bila perlu, toh untuk kebaikan bersama ini

    BalasHapus
  21. tp menurutku mas, jngn banyak angin2an..angin jg membawa debu2 dan partikel laen yg kita ga tau..jangankan yang cacar..yg flu demam aja kan ga boleh keanginan..ya, tp ini menurutku lho... :)

    BalasHapus
  22. Ambil jagung agak muda, trus diparut kemudian dilumurkan ke tubuh yang kena cacar air tersebut, niscaya cepat sembuh. Jaman SD dulu juga begitu. Semoga cepat sembuh putrinya.

    BalasHapus
  23. @ Buat Mas arqu3fiq :
    udah mas, awal kena itu, tapi begitu diliat ma dokter, jiaaah...diapain tuh badan, aseem bener dah, tengsin, bego, bengong jadi atu ha..ha.ha.

    BalasHapus
  24. umumnya sekali seumur hidupm, katanya sih, dulu juga aku pernah, sekali doank tapi hehe, semoga lekas sembuh ya dek tata, apa sudah sembuh :)

    BalasHapus
  25. Kok komentku tak muncul ya?

    Betul semua ;)

    Semoga segera sehat dan tak ada bekas ya...

    BalasHapus